Powered by Bravenet Bravenet Blog

journal photo

Subscribe to Journal

Tag Board

Hotel Murah Jakarta: Hotel Murah Jakarta
Review Decoder TV Kabel Berbayar: It’s very straightforward to find out any topic on web as compared to textbooks, asI found this post at this web page.
Superwash Laundry Bisnis Franchise Waralaba Murah di Indonesia: http://jejak-seo.blogspot.com/2014/02/superwash-laundry-bisnis-franchise.html
Sambut Brazil 2014: http://domainhosting4your.blogspot.com/2014/02/sambutbrazil2014.html
Alfamart Official Partner Merchandise Fifa Piala Dunia Brazil 2014: http://masihakudisini.blogspot.com/2014/02/alfamart-official-partner-merchandise.html
Unit Link Terbaik di Indonesia Commonwealth Life Investra Link: http://masihakudisini.blogspot.com/2014/03/unit-link-terbaik-di-indonesia.html
Hotel Murah Di Jakarta: http://masihakudisini.blogspot.com/2014/03/info-data-hotel-murah-di-jakarta.html
Teh daun sirsak: Soursop leaf tea bags
Online Shop: Online Shop barang kamera intip cewek mandi tanpa ketahuan. kunjungi shop kami
alfaonline com Toko belanja online murah, Promo heboh jual barang hanya Rp 1,-: http://masihakudisini.blogspot.com/2013/11/alfaonline-com-toko-belanja-online_1055.html
Free Download Film: www.sinemaloverz.com
Camera.co.id Toko Kamera Murah di Indonesia: http://infoloverz.blogspot.com/2013/11/Camera-co-id-Toko-Kamera-Murah-di-Indonesia.html
rosmah mansor: jom jenguk blog saya pulak http://iqlan.blogspot.com kita buat blogwalk
escort bayan ankara: 1983 Kışında Tunceli şehrinde dünyaya geldim. Nüfusa göre memleketim Muğla
ankara escort bayan: 1990 Eylülünde Batman şehrinde dünyaya gözlerimi açtım. Küçüklükten beri memleketim Muğla
Toko Grosir Tas Termurah Meriah Jakarta: テストが否定的な結果をもたらす場合、その可能性が最も高い評価において正しいことを意味する。
SMA Xaverius 1 Sekolah Terbaik di Palembang: SMA Xaverius 1 Sekolah Terbaik di Palembang http://masihakudisini.blogspot.com/2013/10/sma-xaverius-1-sekolah-terbaik-di.html
Elektronik: Belanja Elektronik di Evoelectronic http://masihakudisini.blogspot.com/2013/09/elektronik-di-evoelectroniccom.html
Peredam suara: Peredam Suara http://peredaminsulasisuara.blogspot.com
jaket jepang: hello there and thank you for your information – I've definitely picked up anything new from right here. I did however expertise several technical issues using this web site, as I experienced to reload the website a lot of times previous to I could get it to load properly. I had been wondering if your web host is OK? Not that I'm complaining, but slow loading instances times will very frequently affect your placement in google and can damage your quality score if advertising and marketing with
jaket distro: hey there and thank you for your info – I have definitely picked up anything new from right here.I did however expertise some technical points using this site, since I experienced to reload the website lots of times previous to I could get it to load properly. I had been wondering if your web host is OK? Not that I am complaining, but slow loading instances times will very frequently affect your placement in google and can damage your high-quality score if advertising and marketing with Adword
sweater murah: Hi I am so delighted I found your website, I really found you by accident, while I was browsing on Google for something else, Regardless I am here now and would just like to say cheers for a tremendous post and a all round interesting blog (I also love the theme/design), I don’t have time to browse it all at the minute but I have saved it and also added your RSS feeds, so when I have time I will be back to read more, Please do keep up the excellent jo.
hayy: thanks
extasy: nice blog
ankara evden eve nakliyat: ankara nakliyatevden eve nakliyat ankaraankara evden evenakliyat ankaraankara evden eve nakliye
olahraga untuk mengecilkan perut: cara mengecilkan perut http://blogedek.blogspot.com/2013/01/olahraga-untuk-mengecilkan-perut-buncit.html
nakliyat ankara: evden eve nakliyat ankaraankara evden eve nakliyatnakliyat ankaraankara evden eve nakliyat
JSS Tripler: Bisnis Investasi Online Terpercaya
halı yıkama: halı yıkama, halı yıkama firması, halı yıkama fabrikası
ankara halı yıkama: ankara halı yıkama, ankara koltuk yıkama
araç muayene randevu : Hi, it's nice to see your blog
ales: A site has been very good health in your hand thanks ales
seo: I wish you a very successful attendance at your site seo
Toppik: Hair Building Fibers
yanardian: taat berkendara
dekorasyon ankara: very good eb sites
ankara palyaço: palyaço very good web site
dekorasyon ankara: I like your site very much
kata kata bijak: kata kata bijak
AJDE - спортивное агентство: Организация спортивных сборов зарубежом для профессионалов и любителей
http://www.ilmu-pengetahuan.tk/ : you made blogging look easy. The overall look of your website is great, as well as the content! Interesting post.
http://www.ilmu-pengetahuan.tk/ : Cant wait to see extra of this from you.
TOP 1 Oli Sintetik Mobil-Motor Indonesia: This is my first time i visit here. I found so many entertaining stuff in your blog, especially its discussion. From the tons of comments on your articles, I guess I am not the only one having all the leisure
ankara oto kiralama: Alhamdulillah, hari ini saya dapat mencuri masa untuk update blog kesayangan ini sebelum meneruskan SDA yang lain. Pada hari Sabtu lepas, saya telah berkesempatan untuk menghadiri program di Ibu Pejabat Smart Naco. Seronok sekali dapat bertemu dengan rakan-rakan seperjuangan yang terus komited seperti SPD Zul, SPD KAZ, SPD Che Din, PD Ashriee, PD Rashidi, PD Fauzan, Kak Mala, Jeeva dan ramai lagi. Seronok juga dapat melihat keletah anak gadis PD Fauzan, Farah yang begitu peramah dan menghiburkan

Please type in the four characters shown in the black box.

Friday, August 8th 2008

12:01 PM

Assalamualaikum,

Jemput ke http://sophiamaa.blogspot.com untuk mengikuti perkembangan saya yang terkini. Jumpa anda di sana!

2 Komen / Tinggalkan Komen

Monday, July 28th 2008

12:12 PM

7 Rules of Motivation

  • Mood: Great!
  • Health: Alhamdulillah

Assalamualaikum,

Syukur ya Allah, jumlah hits di blog ini masih tinggi walaupun sudah agak lama saya tidak update.  A HUGE THANK YOU kepada anda yang terus setia mengunjungi blog yours truly ini ! Untuk makluman anda, ini merupakan peak industrious time bagi semua yang terus aktif bersama-sama Smart Success Team; Smart Naco has so much in store for us! Jadi tentulah semuanya busy, busy, BUSY! There's so much to do and I am totally swarmed, namun saya cukup gembira kerana saya sedar saya sedang memanfaatkan masa dan tenaga di jalan yang akan membawa kejayaan dan kebahagiaan duniawi dan ukhrawi, insyaAllah. Sebenarnya pada ketika ini saya sedang sibuk menyiapkan my latest 'thing' yang saya doakan akan membawa more boombastic results kepada biz kesayangan saya ini. Terkulat-kulat juga  namun yang penting kita terus bersedia untuk mempelajari dan mengamalkan ilmu dan idea-idea baru. InsyaAllah, harap-harap ianya akan siap dalam sedikit masa lagi dan bolehlah saya kongsikan bersama-sama anda nanti.

So, looks like I've gotta run! Sebelum itu, saya tinggalkan anda dengan tips ini. Moga kita sama-sama mendapat manfaat...   

*********************************************

Seven Rules of Motivation

#1 Set a major goal, but follow a path. The path has mini goals that go in many directions. When you learn to succeed at mini goals, you will be motivated to challenge grand goals.

#2 Finish what you start. A half finished project is of no use to anyone. Quitting is a habit. Develop the habit of finishing self-motivated projects.

#3 Socialize with others of similar interest. Mutual support is motivating. We will develop the attitude of our five best friends. If they are losers, we will become a loser. If they are winners, we too will become a winner. To be a cowboy we must associate with cowboys.

#4 Learn how to learn. Dependency on others for knowledge supports the habit of procrastination. Man has the ability to learn without instructors. In fact, when we learn the art of self-education we will find, if not create, the opportunity to find success beyond our wildest dreams.

#5 Harmonize natural talent with interest that motivates. Natural talent creates motivation, motivation creates persistence and persistence gets the job done.

#6 Increase knowledge on subjects that inspire. The more we know about a subject, the more we want to learn about it. A self-propelled upward spiral develops.

#7 Take risks. Failure and bouncing back are elements of motivation. Failure is a learning tool. No one has ever succeeded at anything worthwhile without a string of failures.

2 Komen / Tinggalkan Komen

Friday, July 18th 2008

11:03 PM

Perceptions

  • Mood: Great!
  • Health: Alhamdulillah...
There were two brothers in a small village in the Eastern Cape. The twin brothers grew up knowing nothing else but poverty. Their father was an alcoholic and their mother a domestic worker. They grew up with very little.

On their way home one day, their parents were involved in a bus accident and died instantly. The brothers' condition became even worse. At age 17 they separated. Years and years later a family member decided to find them for a family reunion.

One of the brothers was a wealthy engineer owning a construction company. He had a wife and three beautiful kids. The other was an alcoholic with no sense of direction for his life.

The family member asked the engineer, "How did your life turn out like this?"
"What did you expect with a childhood like mine?" he answered.

She moved on to the other brother with the same question.
"What did you expect with a childhood like mine?" was his answer.

This tells us that, "men are not disturbed by the things that happened but by their perception of the things that happened".
3 Komen / Tinggalkan Komen

Monday, July 7th 2008

10:02 PM

Corat-coret

  • Mood: Luar Biasa!
  • Health: Syukur Alhamdulillah

Assalamualaikum,

Alhamdulillah, hari ini saya dapat mencuri masa untuk update blog kesayangan ini sebelum meneruskan SDA yang lain. Pada hari Sabtu lepas, saya telah berkesempatan untuk menghadiri program di Ibu Pejabat Smart Naco. Seronok sekali dapat bertemu dengan rakan-rakan seperjuangan yang terus komited seperti SPD Zul, SPD KAZ, SPD Che Din, PD Ashriee, PD Rashidi, PD Fauzan, Kak Mala, Jeeva dan ramai lagi. Seronok juga dapat melihat keletah anak gadis PD Fauzan, Farah yang begitu peramah dan menghiburkan. Setelah kami semua menjamu selera dengan hidangan nasi ayam (favourite food suami saya tu!   , suami memutuskan untuk ke Jusco bersama Faris sementara saya mengikuti program seterusnya.

Alhamdulillah, saya amat bersyukur dapat hadir walaupun banyak juga rintangan yang melanda pada awalnya. Yalah, memandangkan saya tidak dapat menghadiri program yang diadakan di Kulim pada minggu lepas jadi saya berniat yang saya MESTI hadir untuk program kali ini. Sempat juga SPD Zul menerangkan perubahan kepada marketing plan secara terperinci. Thank you so much, Coach! Di program tersebut, kami telah mendapat pendedahan tentang IgG-Plus berwajah baru yang membawa konsep CTAS dan diperkaya dengan PLP (phospholipids). Kami juga turut didedahkan tentang perancangan-perancangan hebat lagi strategik yang bakal dilaksanakan oleh pihak Syarikat dalam masa terdekat. Memang hebat dan out of this world! Berbanyak syabas kepada Smart Naco dan tahniah kepada ahli-ahli SST yang terus komited yang tentunya akan mendapat banyak ganjaran dari 'durian runtuh' ini! Program kemudiannya diteruskan dengan sesi motivasi bersama Master Cheah tentang Impian Menjadi Kenyataan. Ya, hanya orang yang kurang waras sahaja tidak mahu impiannya menjadi kenyataan! Jadi apakah caranya untuk merealisasikan impian-impian yang ada? Hubungi saya untuk maklumat lanjut...

Pada hari Ahad tidak banyak aktiviti biz yang saya lakukan; saya lebih banyak bersantai dan berinteraksi dengan si kenit sementara suami saya melakukan aktiviti gardening. Hari ini, saya kembali menumpukan fokus kepada SDA seperti follow up dengan mereka yang berminat untuk menjadi Usahawan Sejati serta melakukan promosi di sebelah pagi. Pada sebelah petangnya pula, saya bertemu dengan seorang prospek di Taman Semarak dan Alhamdulillah, dapat close dengan 200PV. Itulah seronoknya buat MLM; rezeki datang tanpa disangka-sangka. Kadangkala prospek menghubungi kita tanpa kita mengetahui dari mana dia mendapat info tentang kita dan biz. Alhamdulillah, saya telah berjaya close beberapa orang untuk bulan Julai ini dan perlu FOKUS lebih lagi untuk menambah bilangan serta sama-sama membantu membina jatidiri usahawan bagi mereka yang telah menyertai rangkaian saya. InsyaAllah. 

Nampaknya setakat ini dulu perkongsian saya hari ini. Kepada anda yang ada IMPIAN dan pada masa yang sama mempunyai pelbagai persoalan yang seolah-olah menarik anda mundur ke belakang, jangan TAKUT untuk mara ke hadapan. Remember, success is a journey and to start a journey, you HAVE TO start with the first step!

Jumpa lagi!

P/S: Tahniah kepada rakan-rakan niaga saya yang telah menghadiri program-program di KL dan Bdr Pusat Jengka, antaranya En. Azhar dan En. Hasyam. You are the best!   

1 Komen / Tinggalkan Komen

Wednesday, July 2nd 2008

2:56 PM

SST Semakin Pantas...

  • Mood: Luar biasa hebat!
  • Health: Alhamdulillah

Assalamualaikum,

Apa khabar semua? Terima kasih kerana tidak jemu singgah di blog saya yang tak seberapa ini. Hari ini Alhamdulillah, saya dapat merasakan SEMANGAT LUAR BIASA mengalir dalam tubuh ini. Maka dengan penuh semangatnya juga saya menggunakan masa untuk mengemas, memasak dan melakukan pelbagai rutin harian seorang isteri dan ibu dan kini, saya menumpukan fokus dan semangat saya kepada kerja-kerja biz pula.

Masakan tidak bersemangat? Bulan Julai 2008 membawa erti yang sungguh besar buat diri saya. Dalam masa beberapa hari lagi akan tiba bulan Rejab, bulan yang penuh dengan fadhilat. Bulan Julai juga merupakan bulan kelahiran saya  Tambah istimewa lagi, bulan Julai 2008 ini menyaksikan Smart Naco memperhebatkan langkah dan mencetuskan pelbagai pembaharuan yang amat menarik. Jika anda ingin tahu lebih lanjut, pastikan anda tidak melepaskan peluang untuk menghadiri program Bersama Menuju Puncak di lokasi berhampiran anda. Jika anda dengan sepenuh hati ingin hadir tetapi tidak berpeluang, jangan gusar. Hubungi saya di 012-3051307 atau tintakasih@yahoo.com sekarang juga!

Jika anda berada dalam rangkaian saya, anda tentunya sudah menerima info daripada saya tentang INSENTIF PENAJAAN RM50. Wow, hebat bukan? Yang menariknya, ramai yang berazam untuk mendapatkan insentif ini untuk menampung belanja petrol pergi dan balik kerja. Nampaknya saya bolehlah membelanjakannya untuk perkara-perkara lain kerana saya bekerja hanya dari rumah . Apa pun, saya melihat insentif ini pastinya banyak membantu sesiapa saja di zaman kegawatan yang kita hadapi sekarang. Jadikan ini juga the best time untuk kita menaja seramai mungkin demi memantapkan rangkaian dan membina empayar yang terdiri daripada Usahawan-usahawan Sejati.

Looks like I've got to go first. Masih banyak kerja prospecting yang menanti. Dengar cerita ada seorang rakan niaga yang tak putus-putus menaja! Tahniah kepada beliau dan yang pastinya...SAYA JUGA TIDAK MAHU KETINGGALAN!

See you soon! 

 

1 Komen / Tinggalkan Komen

Monday, June 30th 2008

12:56 PM

"I find it fascinating that most people plan their vacations with better care than they plan their lives. Perhaps that is because escape is easier than change."
--- Jim Rohn

1 Komen / Tinggalkan Komen

Monday, June 23rd 2008

5:30 PM

K.A.Y.A.

  • Mood: B.E.R.S.E.M.A.N.G.A.T
  • Health: Beransur sihat

Assalamualaikum,

Apa khabar anda sekalian? Saya doakan moga anda semua sihat, ceria, tenang dan berbahagia di samping yang tersayang. Saya pula baru sahaja bangkit dari demam sejak 2-3 hari lepas. Alhamdulillah, hari ini saya berasa semakin sihat dan terus bersemangat untuk menyambung beberapa kerja biz yang tergendala.

Menyentuh tentang demam, demam Euro2008 juga kian memuncak. Haha, saya juga sebenarnya sejak zaman bujang lagi tidak terlepas mengikuti perkembangan arena bolasepak terutamanya kejohanan mega seperti Piala Dunia dan Piala UEFA. Cuma tentulah apabila sudah berkerjaya, berumahtangga dan mempunyai zuriat, masa dan tumpuan terhadap football semakin kurang; kalau ya pun, sempat mencuri masa untuk sneak peeks saja  Hati yang kecewa apabila Portugal tidak dapat mara ke separuh akhir sedikit terubat apabila Espanol dapat melayakkan diri. Apa pun, hampa juga kerana tidak dapat menonton Christiano Ronaldo beraksi lebih lama di padang kali ini

Hehe, cukuplah dulu cerita tentang Euro2008. Memang begitulah adat permainan; ada yang menang dan ada yang kalah. Yang menang hari ini tidak semestinya terus menang esok dan lusa tanpa terus mengekalkan usaha yang konsisten, dan begitu juga sebaliknya; yang kalah hari ini masih ada ruang dan peluang untuk mencapai cita-cita dan impian hari esok.

Begitu juga keadaannya di dalam  bisnes yang saya sedang dan akan terus saya usahakan bersama SST ini. Jatuh dan bangun dalam bisnes adalah perkara biasa, namun yang lebih penting, apakah tindakan kita seterusnya untuk memperbaiki situasi dan mengatasi kelemahan yang ada. Selain kaya dengan tindakan proaktif, perlu juga kaya semangat. Ya, kaya semangat ini adalah sangat penting kerana ia juga merupakan kualiti yang ada pada seseorang Usahawan Sejati. Kita tidak mengukur kekayaan semangat ketika semuanya berjalan dengan lancar dan kita sedang berada di puncak, sebaliknya ketika perjalanan dipenuhi onak duri dan di saat kita diuji dengan pelbagai kepayahan dan kesukaran.

Saya cukup berbangga dengan beberapa tokoh perniagaan tempatan dan antarabangsa yang kisah kejayaannya pernah saya baca sebelum ini. Kisah mereka benar-benar mencetus inspirasi. Kebanyakan kisah mereka mempunyai intipati yang sama - mereka berasal dari keluarga susah dan mereka memiliki cita-cita yang insan biasa gelarkan sebagai 'angan-angan Mat Jenin' manakala insan luar biasa gelarkan sebagai 'IMPIAN'. Mereka berusaha dengan sepenuh daya upaya dan kesungguhan dan mereka tahu kejayaan tidak akan datang sekelip mata, jadi mereka bersabar. Dan akhirnya mereka berjaya juga mencapai impian mereka berkat usaha, keyakinan dan kepercayaan yang mereka mampu melakukannya. InsyaAllah, saya sudah menetapkan target saya: Saya pasti berada di kalangan 5% insan-insan yang mengecapi kejayaan! Bagaimana pula dengan anda?  

Don't forget, talk is cheap. Tindakan juga perlu seiring dengan apa yang dicitakan. Saya berdoa dan berazam untuk menjadi insan yang lebih kreatif dalam bertindak selepas ini. Moga Allah memperkenankan doa hambaNya ini. Amin. 

1 Komen / Tinggalkan Komen

Friday, June 13th 2008

6:58 AM

AZAM: Sudahkah Jadi Kenyataan?

  • Mood: Muhasabah Diri
  • Health: Alhamdulillah

(Koleksi Anis    Oleh: Zakaria Sungib)

Tahun baru sering dijadikan pembuka tirai lembaran baru dalam kehidupan. Pencapaian hidup yang lebih baik, maju dan bermakna diimpikan mewarnai hari-hari mendatang. Langkah ke arah itu selalunya dimulakan dengan membuat azam baru. 

Dr. Mariani Md Noor, pensyarah di Jabatan Psikologi Pendidikan dan Kaunseling, Universti Malaya, berkata azam perlu disertai niat (nawaitu) dan melaksanakan perkara yang betul. “Azam perlu kuat dan kukuh. Kalau dikritik perlu diterima...,” katanya. 

Menurutnya, keazaman untuk mencapai sesuatu berkait dengan motivasi dalaman atau faktor kerohanian. “Motivasi dalaman adalah kepercayaan atau pegangan hidup.” Motivasi dalaman juga termasuk minat dan rasa sayang di dalam hati yang bukan disebabkan perkara luaran. Misalnya bukan disebabkan kebendaan atau persekitaran. “Faktor kerohanian turut diambil kira dalam menentukan tingkat keazaman individu.

Ciri-ciri rohani yang perlu ada termasuklah iman yang teguh,” tambah beliau. Oleh itu, katanya, pemupukan motivasi dalaman sedari awal adalah penting dan ia berbalik kepada didikan keluarga. “Inilah peranan yang wajib dimainkan oleh orang dewasa – pandu arah anak-anak.” Katanya, keberkesanan motivasi dalaman amat bergantung kepada dorongan dan pengiktirafan keluarga. Dari situ timbul keseronokan di hati mereka dan rasa selesa untuk memulakan azam. Di samping dalam bentuk pujian dan kata-kata semangat, cabaran-cabaran dari orang terdekat juga mampu memberi motivasi apabila ia cuba disahut.

Dorongan dari keluarga terdekat dan masyarakat adalah lambang pengiktirafan dari sudut psikologi. “Manusia akan rasa lebih seronok dan secara tidak langsung akan timbul semangat baru untuk berjaya,” ujarnya.  Secara timbal balik, motivasi luaran ini boleh menghidupkan motivasi dalaman yang semakin berkurangan atau tidak ada langsung.

Dengan kata lain, motivasi luaran menyemai motivasi dalaman, membentuk azam yang sebenar. Tetapi, tambahnya, motivasi luaran yang berlebihan boleh juga mengurangkan motivasi dalaman. Misalnya, ganjaran wang boleh mengurangkan motivasi dalaman.  “Sebaik-baiknya biarlah berpada-pada. Tanamkan disiplin dan sikap positif dalam motivasi dalaman berbanding motivasi luaran,” kata Dr. Mariani.  

Beliau berkata, azam boleh bertindak sebagai penentu darjah kesungguhan seseorang dalam mencapai matlamat. Ia juga menjadi pemangkin keberanian seseorang untuk melakukan sesuatu.  Katanya, jika seseorang itu berazam untuk membeli rumah misalnya, maka azam dan perlaksanaan untuk mendapatkan rumah itu adalah azam kecil. Ia perlu disusuli dengan satu perancangan dan tindakan untuk matlamat jangka panjang iaitu untuk keselesaan hidup diri dan keluarga.  

“Azam tidak wujud pada awal tahun sahaja. Setiap hari perlu ada azam. Laksanakan tugas mengikut keperluan.” Katanya azam awal tahun merangkumi semua sebagai pencetus semangat dan perlu diperbaharui setiap tahun.  “Capai azam kecil terlebih dahulu sebelum azam besar atau azam jangka panjang,” jelasnya. “Azam itu berfungsi sebagai pemangkin yang kekal sampai bila-bila.”

Tambahnya, “Kerangka masa (time frame) perlu ada dalam membina azam dan memang sesuai untuk jangka panjang yakni pada awal tahun... Azam di awal tahun adalah azam baru walaupun ia masih sama.” Menurutnya, azam itu menjadi inspirasi yang boleh membawa diri ke tahap yang lebih baik dan berkesan daripada sebelumnya. “Azam yang telah dibuat harus sama dari awal hingga akhir. Jika tidak, itu yang jadi azam tinggal azam. Perlu ada dorongan luar walaupun azam itu ada dalam diri.” 

Kenapa Azam Tinggal Azam?

 “Banyak faktor yang mendorong kepada kegagalan dalam pencapaian azam individu. Antaranya adalah tiadanya sokongan dari persekitaran individu itu sendiri, seperti dari orang terdekat atau ahli keluarga dan masyarakat sekeliling,” ujar Dr. Mariani Md Noor. 

Orang-orang di luar lingkungan keluarga seperti guru, rakan sebaya, teman rapat atau teman istimewa juga menyumbang kepada dorongan yang kuat untuk mencapai azam.  “Faktor emosi, moral, sosial, persekitaran dan masyarakat sekeliling mempengaruhi kekuatan azam seseorang. Kita hidup dalam komuniti masyarakat, kita berada di tengah-tengah, jadi keazaman kita dipengaruhi oleh individu terdekat.

Di luar lapisan, banyak nilai yang negatif. Itu yang menjadikan azam tinggal azam,” jelasnya. Beliau memberi contoh masyarakat khunsa, mereka perlu digandingkan bersama masyarakat normal yang lain dan tidak dibiarkan mengharungi hidup keseorangan atau disisihkan.

Beliau berkata, sekiranya individu itu tidak mendapat sokongan daripada sesiapa untuk melaksanakan azamnya, dia sendiri perlu tanam minat dalam diri dan berusaha melaksanakannya sebagai satu motivasi luaran. Antaranya, melalui pembacaan sebagai pencetus semangat dan pemangkin keberanian. 

Selain itu, tambahnya, azam juga akan hanya tinggal azam jika individu itu tidak kenal ciri fizikal dan rohani dirinya sama ada mampu bertahan atau tidak dengan azamnya.  Bagi kanak-kanak misalnya, mereka akan membuat azam yang tidak berpijak di bumi nyata. Misalnya, berazam untuk membeli kereta.  “Secara logiknya, azam itu mustahil untuk dicapai bagi kanak-kanak. Oleh itu ia bukan azam kerana masih belum berpijak di bumi nyata.

Secara fitrahnya banyak halangan sebelum dapat membelinya. Tetapi jika azamnya adalah memperolehi keputusan nombor satu pada setiap penggal, itu adalah azam yang nyata.” Oleh itu, bantuan ibu bapa amat penting dengan cara tanamkan sikap percaya, yakin diri dan tidak ragu-ragu. “Adakala ibu bapa latih sikap ragu-ragu dalam diri anak-anak. Perlu ada alasan logik bagi setiap perlakuan mereka. Terdapat juga segelintir ibu bapa yang amalkan sikap terlalu melindungi (over protective).” 

Katanya, seorang remaja pula mungkin berazam untuk berkahwin dan mempunyai anak-anak. Azam seperti ini boleh diterima bagi seorang di tahap umur remaja, namun memerlukan pandangan dari orang lain dengan alasan yang realistik sebelum dilaksanakan. Azam itu boleh ditangguh dengan alasan yang kukuh, seperti perlu habiskan pelajaran terlebih dahulu. “Golongan dewasa lebih realistik dalam merancang sesuatu,” katanya, sambil menambah bahawa ciri-ciri fizikal orang dewasa terbahagi kepada tiga peringkat.

Tahap pertama adalah awal dewasa iaitu peralihan remaja ke alam dewasa.

Tahap kedua, pertengahan dewasa di mana kerjaya masih menjadi taruhan dan agenda utama. Di tahap ini, seseorang umumnya masih mempunyai banyak masa untuk diri sendiri dan orang lain.

Tahap terakhir adalah lewat dewasa ketika individu yang sudah tua mengalami krisis sama ada berpuas hati dalam kehidupannya atau tidak puas hati. Rasa seronok atau putus asa dalam hidup.  

Menurutnya, perlakuan semasa muda terbawa-bawa hingga ke lewat dewasa dan mempengaruhi azam yang dibuat. Waktu ini seseorang memerlukan kesepaduan azam yang positif dan tidak boleh berputus asa.  Cara mencapai azam yang lebih efisyen mungkin agak berbeza antara seorang dengan seorang yang lain. Katanya, apa yang pasti, untuk berjaya perlu menempuh banyak halangan dan memantapkan diri dari segi fizikal, keperibadian, kerohanian dan agama. “Selagi azam itu wujud untuk diri sendiri dan dapat memberi kebaikan kepada orang lain, teruskan. Ingatlah pada satu perkara – orang lain akan buat kebaikan pada kita selagi kita berbuat baik dengan insan lain,” jelas Dr. Mariani.  

Di samping niat, cita-cita dan kekuatan jiwa serta konsisten dalam usaha, kita memerlukan hidayah dan taufik dari Allah untuk menjadikan azam satu kenyataan. Hidayah adalah petunjuk dari Allah untuk membolehkan kita mencapai satu-satu azam dan lebih mendekatkan diri kepada-Nya. Malah azam untuk berbuat baik itu pun satu bentuk hidayah juga.

 Saya teringat pengalaman seorang kawan. Kawan ini bukan datang dari keluarga yang terdidik dengan didikan agama yang kuat, jadi dia tidak ambil kisah soal solat dan tuntutan syariat yang lain. Tetapi satu ketika, dia dan isterinya tergerak hati untuk solat. Lalu kedua-duanya menanam azam untuk sama-sama mendirikan solat lima waktu.  

Masa berlalu hari demi hari dan tahun demi tahun, tetapi pasangan suami isteri ini masih belum mampu melaksanakan azam mereka. Ada saja halangan dan hambatan. Walaupun kemahuan sudah ada, tapi diri belum mampu. Mereka sudah mendapat hidayah atau petunjuk awal dari Allah kerana sudah digerakkan hati untuk menunaikan perintah solat. Namun, belum lagi mendapat tambahan hidayah dan taufik (pertolongan) dari-Nya untuk melaksanakan keinginan itu. Azam tinggal azam.  Tetapi Allah maha penyayang dan belas kasihan. Allah tidak biarkan dan lupakan hamba-Nya yang telah berniat dan menanam cita-cita untuk tunduk sujud kepada-Nya.

Akhirnya dalam usia 30-an, setelah meninggalkan azam yang ditanam itu dalam kalendar lapuk tahun demi tahun, kawan saya ini mendapat hidayah dan taufik dari Allah untuk melaksanakan azam itu.  Sejak itu dia mendapat kekuatan untuk istiqamah solat lima waktu sehari semalam di samping solat-solat sunat. Malah cara hidup pun mula berubah, dari cara hidup sebelumnya yang tidak ambil kisah hukum-hukum Allah, kepada cara hidup baru yang berlandaskan hukum-hukum-Nya. Begitulah kalau sudah mendapat hidayah dan kekuatan dari Allah.  

Saya juga teringat pengalaman seorang kawan yang berazam untuk fasih membaca al-Quran. Kawan ini semasa kecilnya tidak sempat khatam al-Quran selepas guru mengajinya meninggal dunia. Bukan saja tidak khatam, malah sudah tinggalkan amalan membaca Quran sampailah dia berumah tangga.

Bila sudah beristeri, begitu terasa kekurangan diri apabila melihat isterinya mengaji al-Quran dengan begitu fasih dan khusyuk. Sedangkan dia yang sepatutnya memimpin si isteri, terpaksa merangkak-rangkak membaca Quran. Walaupun sudah tahu dan sedar kekurangan diri, tapi dia belum mendapat kekuatan untuk mengatasinya. Hinggalah satu ketika sewaktu mengikuti satu kursus ibadah, dia dan ahli-ahli kumpulannya diminta menghabiskan bacaan satu juzuk al-Quran dalam program selepas Isyak.

Ketika ramai ahli kumpulannya sudah tamat membaca dan bersedia untuk tidur, dia masih merangkak-rangkak untuk menghabiskan bacaan satu juzuk itu.  Namun, satu azam yang kuat menyelinap di sanubarinya. Dia mahu habiskan bacaan satu juzuk malam itu juga walaupun terpaksa mengambil masa yang lama. Kalau dia hendak berpura-pura sudah habis baca pun boleh kerana fasilitator tidak akan tahu. Tapi dia hendak berlaku jujur terhadap dirinya sendiri. Akhirnya, selepas kira-kira tiga jam, dia berjaya menghabiskan bacaan satu juzuk – satu pengalaman baru setelah melewati usia 30-an.  

Mulai detik itu dia berazam untuk menyungguhkan belajar mengaji dengan matlamat untuk menjadi seorang yang fasih membaca dan mesra dengan Quran. Tetapi untuk belajar dengan orang lain, dia rasa malu, di samping kurang ada kesempatan. Jadi guru paling dekat yang dia nampak adalah isterinya sendiri. Isterinya anak guru mengaji di kampung. Memang tercabar ego apabila duduk belajar mengaji dengan isteri sendiri. Terutama bila isteri menegur dan membetulkan kesalahan bacaan. Tetapi kerana niat dan tekad sudah bulat, dia berjaya melawan dan menekan egonya.  

Hari ini kawan saya itu sudah fasih membaca al-Quran dan bila ada kesempatan, dia akan duduk menghadap seorang ustaz untuk meminta ditashihkan (diperakukan) bacaannya. Sekarang dia sudah boleh khatam al-Quran setiap Ramadan, malah pernah khatam dua kali dalam satu Ramadan.

Saya rasa dua contoh ini sudah memadai untuk menggambarkan pentingnya peranan hidayah dan taufik dari Allah untuk membolehkan kita mencapai azam yang baik-baik. Yakni azam untuk membuat pencapaian yang lebih baik di sisi Allah atau azam melakukan perkara yang diredhai Allah. Begitu juga azam untuk meninggalkan tabiat atau amalan yang Allah benci, lebih-lebih lagi yang Allah murkai. Malah tergeraknya hati untuk menyimpan azam yang baik itu pun sebahagian dari hidayah. Hakikatnya, Allah yang gerakkan hati kita untuk membuat azam.  

Dalam soal ini, niat yang suci dan ikhlas amat besar peranannya untuk mendapatkan hidayah dan taufik yang terus-menerus dari Allah. Tanpa niat yang tulus, hidayah dan taufik dari Allah mungkin tidak sampai ke hujung. Bila ada sedikit halangan atau Allah datangkan ujian, hati kita mungkin berputar dan tidak lagi memfokus pada azam yang diniatkan sedari awal. Sebab itu, di samping berdoa memohon hidayah dan taufik dari Allah, niat yang baik harus dipelihara. Niat ini juga perlu disemak dan diperbaharui.  

Seorang ulama berpesan kepada Sayidina Umar Ibnu Aziz: “Pertolongan Allah kepada seorang hamba mengikut kadar niatnya. Siapa yang suci niatnya akan sempurnalah pertolongan Allah kepadanya.” 

Resipi Tercapainya Azam

Rezeki tidak datang bergolek. Apa juga azam yang dibuat menagih komitmen untuk membuat perubahan.

Allah SWT telah berfirman, “Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah nasib dan keadaan sesuatu kaum selagi dan selama mana kaum itu tidak terlebih dahulu mengubah apa yang ada dalam diri mereka.” (Ar-Ra’du: 11) Ayat ini menegaskan perlunya diambil tindakan yang proaktif. Perubahan juga harus bermula daripada perubahan unsur dalaman. Dari sana perubahan luaran akan menyusul. Ini bukan perkara mudah untuk dilakukan.

Namun semuanya akan jadi mudah apabila Allah permudahkan. Sering terjadi azam tinggal azam, tidak menjadi kenyataan.

Untuk mengelak keadaan ini daripada berlaku maka azam perlu disertakan dengan perkara-perkara berikut: 

1. Tinggi hemah dan cita-cita

Azam yang baik perlukan ‘sebab’ untuk membuat perubahan. Tanpa ‘sebab’ yang kukuh untuk berubah maka seseorang itu tidak terpanggil untuk mengubah nasib dan keadaannya. ‘Sebab’ untuk membuat perubahan ini lahir daripada ilmu dan kesedaran tentang apa yang lebih baik dan utama perlu dicapai atau dimiliki agar hidup lebih bermakna. Hal ini ada kaitan dengan tinggi rendahnya hemah dan cita-cita seseorang. Orang yang rendah hemahnya akan kaya dengan sikap “tidak apa”. Orang yang tiada cita-cita pula maka tidak ada apa-apa perjuangan dalam hidupnya. Hidupnya menjadi terumbang-ambing kerana tiada ketetapan hala tuju dan target yang jelas hendak dicapai. Matlamat yang ingin dicapai akan menjadi jelas daripada hemah dan cita-cita ini.  

2.  Niat, ikrar dan janji

Azam adalah kerja pengukuhan di dalam hati, bukan lisan. Oleh itu ia ada kaitan dengan niat. Niat adalah penting kerana ia menyatakan dengan jelas hala tuju atau arah tindakan yang bakal diambil. Nabi s.a.w. pernah bersabda, “Sesungguhnya setiap amalan itu bermula dengan niat. Dan sesungguhnya bagi setiap orang itu akan memperolehi apa yang ia niatkan.” (Riwayat Bukhari dan Muslim) Niat boleh diperteguhkan lagi dengan membuat ikrar dan janji dengan diri sendiri. 

3.  Teguh pendirian

Selanjutnya orang yang berazam perlu yakin diri dan teguh pendirian. Jangan ada was-was akan kemampuan diri untuk mencapai matlamat yang telah digariskan. Yakin boleh. Pendirian boleh diteguhkan dengan berbaik sangka dengan Allah. Allah SWT telah berfirman dalam satu hadis Qudsi: “Aku menurut sangka hamba-Ku kepada-Ku.” Sangka baiklah bahawa Allah akan memberikan kejayaan. Jika kita bersangka buruk akan digagalkan, maka dikhuatiri Allah datangkan kegagalan itu. Selepas sangka baik dengan Allah SWT, azam perlu dilapik dengan tawakal yakni berserah kepada Allah. Jangan bergantung harap kepada selain Allah, termasuk pada usaha ikhtiar yang kita lakukan. 

4.  Kuat kemahuan

Setelah keputusan dan perjanjian dengan diri dibuat, seseorang perlu nekad dan tekad. Supaya dengan itu tidak ada rasa putus asa dari rahmat Allah. Hati perlu dipupuk agar seimbang rasa takut (khauf) dan rasa harap (raja’) terhadap rahmat Allah. Agar dengan itu lahir dorongan kemahuan yang kuat dalam hati untuk berusaha ikhtiar. Di mana ada kemahuan, di situ ada jalan. 

5.  Sabar dan tabah

Kesabaran dan ketabahan hati amat diperlukan ketika mengambil tindakan membuat perubahan. Meninggalkan tabiat dan kebiasaan yang buruk misalnya, bukan suatu yang mudah. Hati perlu sabar dan tabah menanggung kesusahan dan kepayahan. Begitu juga ketika melatih diri bermujahadah agar tetap berterusan (istiqamah) dalam ketaatan dan kebaikan. Kesulitan juga dialami untuk menutup pintu-pintu godaan dan rangsangan ke arah kejahatan. Pelbagai bentuk cubaan, rintangan dan halangan yang akan datang mengganggu. Namun ‘Alah bisa tegal biasa’. 

6.  Bertindak membuat perubahan

Azam yang dikukuhkan dengan tinggi hemah dan cita, kuat kemahuan, teguh pendirian dan kesabaran tidak akan membuahkan hasil jika tindakan tidak dilakukan. Antara tindakan yang perlu dilakukan ialah dengan memperbaharui taubat dan penyesalan, meninggalkan sikap dan perbuatan yang ingin dikikis. Adakala seseorang yang berazam membuat perubahan diri dan kehidupan harus melakukan ‘hijrah’. Contohnya berpindah tempat tinggal atau bertukar tempat kerja. Ini kerana adalah lebih mudah untuk membuat perubahan di tempat dan suasana yang baru. Kadang kala seseorang itu perlu mengasingkan dirinya daripada pergaulan (uzlah) untuk membina penghidupan baru.  

7.  Sokongan dan bantuan

Satu lagi faktor menjayakan sesuatu azam ialah mendapat bantuan dan sokongan terutamanya daripada Allah (hidayah dan taufik). Begitu juga dengan didikan dan bimbingan guru dan pendidik. Pengaruh kawan, pasangan hidup dan pergaulan juga memberi saham kepada jaya gagalnya suatu azam itu. Demikian juga pengaruh suasana dan persekitaran. Di samping berusaha ikhtiar perlu juga dilapik dengan doa dan mengetuk pintu-pintu berkat. Maksudnya, melakukan amalan yang boleh mendatangkan keberkatan dengan diniatkan agar Allah permudahkan usaha untuk membuat perubahan. Misalnya memasang niat demikian sambil memberi sedekah. 

Kesemua hal ini harus dilakukan serentak dan sepadu sifatnya. Oleh itu disarankan agar berterusan mendalami ilmu, mencari pimpinan dan bimbingan serta memilih rakan pergaulan. Inilah antara kunci kejayaan membaiki diri dan mengubah sikap.

 

3 Komen / Tinggalkan Komen

Tuesday, June 10th 2008

1:33 PM

  • Mood: SST Semakin Hebat!
  • Health: Alhamdulillah

Anak gadis berkain batik,

Santun bersimpuh di tepi tangga,

Jikalau hati sudah tertarik,

Peluang datang, jangan tak cuba!

Jangan biarkan usia terus berlalu tanpa melakukan anjakan paradigma buat diri sendiri dan keluarga tersayang. Klik di sini untuk memulakan langkah anda sebagai Usahawan Sejati

1 Komen / Tinggalkan Komen

Tuesday, June 3rd 2008

12:55 PM

Hello There!

  • Mood: Luarbiasa hebat!
  • Health: Alhamdulillah

Assalamualaikum,

Ya ampun, lama betul saya tidak berpeluang untuk update blog kesayangan saya ini dan Alhamdulillah, kesempatan yang datang hari ini cepat-cepat saya rebut! Just to share, saya kini berada di Alor Star dan inilah juga kiranya kali pertama saya menjejakkan kaki ke Negeri Jelapang Padi ini. Sejak beberapa hari lepas kebanyakan masa saya dihabiskan dalam kereta saja, bermula dengan ke rumah Mama di TTDI pada hari Jumaat, bertolak ke rumah nenek di Kuala Kangsar pada hari Ahad dan kemudiannya ke Alor Star pula semalam. Best betul perjalanan  ke sini; hamparan padi menghijau boleh dilihat di mana-mana! Sejuk mata memandang. Maaf jika bunyinya seperti Jakun pula  tetapi mungkin anda lebih memahami sekiranya anda mengenali saya dan tahu yang saya memang dilahirkan dan dibesarkan di Kota Metropolitan Kay El.

Saya ke Alor Star untuk menemani suami yang perlu menyelia pelajar-pelajar USIM yang menjalani practical training di sini. Dan memang begitulah yang saya selalu lakukan setiap kali suami ke mana-mana; selagi boleh suami saya lebih suka saya dan Faris menemani beliau sekerap mungkin. Alhamdulillah, yang agak mustahil dilakukan oleh isteri bekerja yang lain mampu saya lakukan setelah memilih untuk bekerja dari rumah.

Menyentuh tentang bekerja dari rumah, Alhamdulillah, saya amat bersyukur kerana Smart Success Team telah memberi ruang dan peluang kepada saya untuk terus membina kerjaya impian hanya dari rumah. Mungkin kebanyakan dari anda sudah maklum yang sebelum ini saya pernah bertugas di pejabat. Mungkin anda juga seperti saya; mengambil keputusan untuk berhenti kerja untuk menumpukan perhatian dan mencurahkan sepenuh kasih sayang kepada keluarga tercinta. Mungkin anda juga akan bersetuju dengan statistik yang menyatakan kebanyakan ibu yang pernah bekerja akan berasa sedikit canggung atau isolated apabila berhenti kerja dan tiba-tiba fokus diberi keseluruhannya kepada anak-anak dan keluarga sahaja, tanpa memberi ruang kepada pembangunan diri sendiri. Itulah sebabnya saya amat bersyukur kerana di SST tersedia landasan bagi saya untuk meningkatkan self-development. Saya cukup bahagia kerana selain dapat mengurus keluarga dan membelai anak dengan tangan sendiri, saya dapat melakukan something for myself, for my personal growth! Sememangnya sejak meninggalkan kampus UKM dahulu, saya sudah berikrar bahawa saya akan melakukan yang terbaik bukan sahaja untuk diri sendiri dan insan-insan tersayang, malah jika diberi peluang saya ingin berbakti dan menyumbang kepada masyarakat. Alhamdulillah, doa saya termakbul setelah bertemu dengan SST di mana saya dapati penglibatan dengan Team yang hebat ini bukanlah terhad kepada perkara-perkara yang superficial sahaja; in fact, it goes much, much deeper. Di sini saya dapat mengenal potensi diri, memantapkan diri dengan begitu banyak ilmu dan membina identiti saya sebagai seorang usahawan, sedangkan sebelum ini saya tidak pernah terlibat langsung dalam dunia business. Di SST juga saya berpeluang mempelajari teknik dan strategi untuk menduplikasi dan berkongsi ilmu dengan insan-insan lain pula. Begitulah saya berpeluang untuk menyumbang terhadap kejayaan dan kebahagiaan ummah, walaupun hakikatnya saya hanya berada di rumah.

Bagi anda yang ada matlamat dalam hidup dan bersemangat waja untuk menjayakan matlamat anda, welcome to my Team. Buat rakan-rakan niaga saya yang terus dan terus melakukan dengan konsisten dan gigih, sekalung tahniah buat anda semua. JUST DO IT AND LET'S DO IT TOGETHER. Mari kita sama-sama buktikan yang kita adalah Usahawan Sejati - yang tidak mudah ditundukkan oleh sedikit halangan dan secebis kepayahan.

OK, time for lunch!     

7 Komen / Tinggalkan Komen